Pengalaman Mendewasakan Kita..



Assalammualaikum semua.. Apa khabar? Sihat? Alhamdulillah.. Harap silent readers aku semuanya sihat-sihat. By the way, Selamat Berpuasa korang! Amacam puasa bulan ni? Okay dok? Harap semuanya okay..

Dah lama tak buka blog sebab wifi rosak.. Kena call orang tu, hah baru okay..Nak update blog pun kena cari wifi kan? Agak-agaknya kita nak jadi baik. cari tak hidayah? Ke tak cari? Allahu.. Hati ni berbolak balik.. Kejab kat bawa. kejab kat atas. Macam biskut! :D Tapi apa-apa pun kita kena kuat.. Qowiy lillahitaala.. Nak dekat seminggu aku kerja sebagai taska.. Ya taska... Tak decide pun nak kerja kat situ sebenarnya.. Akak tu mesej and ajak, aku pun terima je lah.. Sebab bosan duduk rumah tak ada buat apa-apa kan.. Baik kita kerja.. dapat lah juga duit poket walaupun tak banyak beribu-ribu macam korang.. Tapi alhamdulillah. simpan sikit2 untuk buat sambung belajar ke.. Manalah tahu ada rezeki.. Layan kerenah budak-budak, ya rabbi! Pening. Huhuhu Tapi aku terpaksa kerja juga sebab tak tahu nak kerja mana lagi. Redha je la..

Semakin kita pergi ke peringkat dewasa, semakin banyak rintangan yang mendatang  dan percayalah itu semua mendewasakan kita. Hidup ni memang susah nak puaskan hati semua orang. Setiap apa yang kita lakukan serba serbinya tak kena pada mata orang. Maka, wujudlah mulut-mulut jalanan yang mengumpat, mengutuk, menghina dan yang seangkatan dengannya. Yang pastinya, semuanya bergantung pada diri sendiri. Kaulah yang kenal diri kau sendiri. Matang atau tidak? Dewasa atau tidak? Zaman sekarang matang tak kira umur.. Tapi mereka juga lupa dewasa pun tak kira umur.. ‘Pengalaman Mendewasakan Kita’.

Ada manusia yang baru kena bash sikit, dah melatah, marah bagai nak rak, update moment kat wechat, kat facebook, hempaskan kemarahan dan sebagainya..Ada manusia yang kena perli sikit, dia pun lawan balik. Lepas tu main tarik-tarik rambut.. Hahaha Gaduh bagai nak rak. Sampai putus silaturrahim. Banyak situasi sebenarnya dan situasi yang aku bagi ni adalah salah satu situasi yang tak matang dan tidak mendewasakan..

Orang yang matang, kalau kena bash, dia akan diam.. Pandang dan diam. Jangan lawan.. Selagi boleh pekakkan telinga, pekakkan.. Buat don’t know je. Sebab kalau kita lawan, kita dapat apa? Dapat sakit hati je! So, apa salahnya diam je? Biasalah kena bash kan, kita pun rasa geram membuak-buak.. Kalau dah tak boleh kawal diri, marah bebagai tu, itu sifat siapa? Sifat syaitan.. Anyway, semua pun tahu kan, sebagai seorang manusia sifat sabar kita memang ada had.. Termasuklah aku..

Aku respect gila kat orang yang jenis tak melawan ni! Walaupun sabar ada had, tapi dia tetap tak melawan. Itu baru betul-betul matang. Bergaduh bukan salah satu jalan penyelesaiannya ye dak? Dan aku percaya, setiap masalah serta ujian yang menimpa diri kita, ada pengajarannya yang tersendiri. Daripada pengajaran lah kita akan menjadi leeeebih matang.. In shaa Allah.

Marah? Semua orang pernah marah! Semua orang pernah lemparkan kemarahan, hamburkan kata-kata kesat.. Walaupun bukan kat mulut, tapi hati pun mesti ada. Itu namanya kita manusia yang normal! Kalau nak marah, marahlah. Tapi biar kena dengan cara dan tempatnya.. Aku pun pernah marah. Aku tak akan marah kalau tak ada sebab. Bila orang tak mulakan dulu, maka aku tak akan marah. Bila orang mula menimbulkan kemarahan aku, barulah aku akan marah. Tapi tak adalah marah terus. Aku diam dulu.. Sabar dulu. Kalau dah tak tahan, barulah aku lepaskan marah aku..

Sampai kawan aku yang kena marah dengan aku pun menangis bila kena marah dengan aku. Haha sebab dah geram sangat dengan dia. Dia menangis? Aku pujuk ke? Tak. Aku tak pujuk. Biar dia menangis.. Menangis sepuas-puasnya.. Nak dia tahu dia buat silap. Lepas semuanya dah reda.. Dia jumpa aku, aku jumpa dia, saling bermaafan.. Baru betul.. Itu lah aku.. Kalau aku marah orang tu tanpa sebab, maka aku lah yang kena minta maaf.. Tapi aku bukan jenis yang terlalu ikutkan api kemarahan. Tidak! Tak ada sebab aku nak marah.


Matang ke tak matang ke atau Dewasa ke tak dewasa ke, semuanya bergantung pada diri koranglah.. Cuba semak balik diri korang tu.. Tanya diri sendiri.. Tepuk dada, tanya iman.. Sebab diri sendiri je yang kenal diri sendiri. Kalau kita tipu pun, tipu diri sendiri.. Ye dak? Fikir-fikirkan lah… Assalammualaikum.. Salam Ramadhan..


No comments:

Post a Comment

➡Terima Kasih Kerana Membaca..
➡Kalau nak tinggalkan sebarang komen,
letak link blog sekali..
➡komen positif je tau..
➡keep blogging
➡Terima Kasih Blogwalking..
➡Datang lagi..