Jihad Fi Sabillillah!



Kedinginan pagi tadi membuatkan aku rasa untuk terus menikmati dingin pagi..

Lihatlah! 
Betapa amannya kita..

Kedengaran burung berkicau-kicauan, bunyi motor lalu lalang…
Memulakan hari-hari mereka dengan kerja untuk mencari rezeki..
Tumbuh-tumbuhan yang kian menghijau.. Makin gamat mereka berzikir kepada Yang Maha Esa..
Bahang kian terasa.. 

Ramadhan bakal tiba..
Walaubagaimana pun, kita tidak dijanjikan bahawa kita pasti akan bertemu pada bulan Ramadhan..
Sedangkan kita sendiri tidak pasti sama sekali..

Ramadhan…
Bulan yang penuh barakah..
Pasangkan azam dan niat..
Supaya kita akan melakukan amal sebanyak yang mungkin..
Bayangkan.. Satu ibadah, berlipat ganda pahalanya.. Subhanallah..
Ini semua kerja Allah..

Ramadhan..
Bulan Umat Nabi Muhammad saw..
“Ummati.. Ummati.. Ummati..”
Betapa sayangnya dan cintanya Wahai Rasulullah kepada umatnya.. 
Sehingga adanya bulan umat Baginda saw.. 
Bulan yang penuh barakah.. Bulan Ramadhan. 
Namun, sedihnya apabila melihat umatnya yang hanya cinta dan sayang pada takat dibibirnya sahaja.

Ramadhan kedua kali ini..
Ramadhan kedua kali ini mengingatkan aku saudara mara aku nun jauh di sana..
Yang baru-baru ini dibedil oleh Yahudi Laknatullah..
Membuatkan aku merintih hiba.. Sakitnya mereka.. Seksanya mereka.. 
Darah tidak henti mengalir.. Syahid memanggil dan menanti mereka..
Aku bangga rakyat Palestin.. 
Yang tetap tidak berganjak untuk terus berdiri setia di tanah air mereka..

Yahudi Laknatullah..
Mereka hidup dengan penuh muslihat untuk menghancurkan Islam bersama Negara-negara yang sama sekutu dengannya..

Ya Allah… Lindungi lah mereka saudara-mara kami di sana..
Ya Rabbi.. Ya Karim..

Kami tidak mampu membantu mereka disana.. 
Kami tiada kuasa untuk membela nasib mereka disana.. 
Kami bukan siapa-siapa untuk mereka dengar suara dan rintihan kami.. 
Malah, kami tiada apa-apa.. Tapi kami masih punya kamu Ya Wahhab.. 
Kami masih punya doa.. Itu sahajalah senjata kami..

Kasihan mereka disana.. 
Apa yang dia akan makan semasa berbuka nanti? Sedangkan kami begitu selesa dan aman disini.. Apa yang mereka akan pakai pada syawal nanti? Sedangkan kami cukup segalanya..
Sedang kita dengan juadah yang enak, sampai berlebih-lebihan, membazir, makan dengan kenyang hingga tak mampu untuk melakukan ibadah.. 
Tapi mereka disana kelaparan tapi tetap berjuang bermati-matian..

Aku pinta ya Allah.. Kesekian kalinya.. 
Selamatkan Orang Islam di Palestin, di Mesir.. 
Timpakanlah bencana yang tidak mereka jangka akan berlaku kepada Yahudi Laknatullah.. 
Makbulkan doa aku Ya Rabb..

Sebak menyerang diri.. Aku tak mampu menahan lagi.. 
Mereka Syahid menyembah Ilahi.. 
Darah yang tidak bersalah dan yang masih bersisa di bumi Palestin, 
Menjadi saksi perjuangan mereka..

Allahu Akbar!



1 comment:

  1. aamiin ya Rabb.. syahdu sekali puisi ini sayang.. menyentuh jiwa2 utk sentiasa bersyukur..
    teruskan dgn puisi yg indah2!

    ReplyDelete

➡Terima Kasih Kerana Membaca..
➡Kalau nak tinggalkan sebarang komen,
letak link blog sekali..
➡komen positif je tau..
➡keep blogging
➡Terima Kasih Blogwalking..
➡Datang lagi..