Pengalaman Mendewasakan Kita..



Assalammualaikum semua.. Apa khabar? Sihat? Alhamdulillah.. Harap silent readers aku semuanya sihat-sihat. By the way, Selamat Berpuasa korang! Amacam puasa bulan ni? Okay dok? Harap semuanya okay..

Dah lama tak buka blog sebab wifi rosak.. Kena call orang tu, hah baru okay..Nak update blog pun kena cari wifi kan? Agak-agaknya kita nak jadi baik. cari tak hidayah? Ke tak cari? Allahu.. Hati ni berbolak balik.. Kejab kat bawa. kejab kat atas. Macam biskut! :D Tapi apa-apa pun kita kena kuat.. Qowiy lillahitaala.. Nak dekat seminggu aku kerja sebagai taska.. Ya taska... Tak decide pun nak kerja kat situ sebenarnya.. Akak tu mesej and ajak, aku pun terima je lah.. Sebab bosan duduk rumah tak ada buat apa-apa kan.. Baik kita kerja.. dapat lah juga duit poket walaupun tak banyak beribu-ribu macam korang.. Tapi alhamdulillah. simpan sikit2 untuk buat sambung belajar ke.. Manalah tahu ada rezeki.. Layan kerenah budak-budak, ya rabbi! Pening. Huhuhu Tapi aku terpaksa kerja juga sebab tak tahu nak kerja mana lagi. Redha je la..

Semakin kita pergi ke peringkat dewasa, semakin banyak rintangan yang mendatang  dan percayalah itu semua mendewasakan kita. Hidup ni memang susah nak puaskan hati semua orang. Setiap apa yang kita lakukan serba serbinya tak kena pada mata orang. Maka, wujudlah mulut-mulut jalanan yang mengumpat, mengutuk, menghina dan yang seangkatan dengannya. Yang pastinya, semuanya bergantung pada diri sendiri. Kaulah yang kenal diri kau sendiri. Matang atau tidak? Dewasa atau tidak? Zaman sekarang matang tak kira umur.. Tapi mereka juga lupa dewasa pun tak kira umur.. ‘Pengalaman Mendewasakan Kita’.

Ada manusia yang baru kena bash sikit, dah melatah, marah bagai nak rak, update moment kat wechat, kat facebook, hempaskan kemarahan dan sebagainya..Ada manusia yang kena perli sikit, dia pun lawan balik. Lepas tu main tarik-tarik rambut.. Hahaha Gaduh bagai nak rak. Sampai putus silaturrahim. Banyak situasi sebenarnya dan situasi yang aku bagi ni adalah salah satu situasi yang tak matang dan tidak mendewasakan..

Orang yang matang, kalau kena bash, dia akan diam.. Pandang dan diam. Jangan lawan.. Selagi boleh pekakkan telinga, pekakkan.. Buat don’t know je. Sebab kalau kita lawan, kita dapat apa? Dapat sakit hati je! So, apa salahnya diam je? Biasalah kena bash kan, kita pun rasa geram membuak-buak.. Kalau dah tak boleh kawal diri, marah bebagai tu, itu sifat siapa? Sifat syaitan.. Anyway, semua pun tahu kan, sebagai seorang manusia sifat sabar kita memang ada had.. Termasuklah aku..

Aku respect gila kat orang yang jenis tak melawan ni! Walaupun sabar ada had, tapi dia tetap tak melawan. Itu baru betul-betul matang. Bergaduh bukan salah satu jalan penyelesaiannya ye dak? Dan aku percaya, setiap masalah serta ujian yang menimpa diri kita, ada pengajarannya yang tersendiri. Daripada pengajaran lah kita akan menjadi leeeebih matang.. In shaa Allah.

Marah? Semua orang pernah marah! Semua orang pernah lemparkan kemarahan, hamburkan kata-kata kesat.. Walaupun bukan kat mulut, tapi hati pun mesti ada. Itu namanya kita manusia yang normal! Kalau nak marah, marahlah. Tapi biar kena dengan cara dan tempatnya.. Aku pun pernah marah. Aku tak akan marah kalau tak ada sebab. Bila orang tak mulakan dulu, maka aku tak akan marah. Bila orang mula menimbulkan kemarahan aku, barulah aku akan marah. Tapi tak adalah marah terus. Aku diam dulu.. Sabar dulu. Kalau dah tak tahan, barulah aku lepaskan marah aku..

Sampai kawan aku yang kena marah dengan aku pun menangis bila kena marah dengan aku. Haha sebab dah geram sangat dengan dia. Dia menangis? Aku pujuk ke? Tak. Aku tak pujuk. Biar dia menangis.. Menangis sepuas-puasnya.. Nak dia tahu dia buat silap. Lepas semuanya dah reda.. Dia jumpa aku, aku jumpa dia, saling bermaafan.. Baru betul.. Itu lah aku.. Kalau aku marah orang tu tanpa sebab, maka aku lah yang kena minta maaf.. Tapi aku bukan jenis yang terlalu ikutkan api kemarahan. Tidak! Tak ada sebab aku nak marah.


Matang ke tak matang ke atau Dewasa ke tak dewasa ke, semuanya bergantung pada diri koranglah.. Cuba semak balik diri korang tu.. Tanya diri sendiri.. Tepuk dada, tanya iman.. Sebab diri sendiri je yang kenal diri sendiri. Kalau kita tipu pun, tipu diri sendiri.. Ye dak? Fikir-fikirkan lah… Assalammualaikum.. Salam Ramadhan..


Dulu Puasa Yok Yok!



Semalam adalah hari Jumaat yang terakhir dalam bulan Syaaban.. Minggu depan in shaa Allah, kita akan bertemu Ramadhan.. Dan apa yang kita harapkan pada Ramadhan kali ini?

Aku teringat ramadhan tahun lepas.. Dalam sebulan aku berpuasa, dua minggu aku demam.. Demam, baik. Lepas tu demam balik.. Ingat lagi.. Bila tiba dalam hostel je, berselubung dengan selimut sebab sejuk sangat. Sedangkan pagi tu, cahaya panas terik, terang benderang.. Badan menggigil-gigil.. Badan mula-mula panas sikit.. Lepas tu panas mendadak satu badan.. Lagi lah kuat menggigil.. Buka puasa, kawan ambilkan makanan kat dining.. Makan pun dua kali suap, lepas tu baring balik.. Tak kuat nak pergi surau, solat terawih sama-sama dengan kawan-kawan.. Hurm.. Sedih ingat-ingatkan balik.

Bayangkan lah nak mandi, pegang dinding sebab nak jalan. Kaki menggigil-gigil.. Dalam masa empat bulan, demam datang balik.. Seminggu dua minggu.. dan Alhamdulillah lah.. Sebab masa demam panas, tak hujan.. Kalau hujan, lagi lah lambat baik.. Alhamdulillah juga.. Walaupun demam teruk, tapi tetap gagahkan diri untuk terus berpuasa.. Ulang alik, ambil darah.. Pergi hospital.. pergi klinik.. Penat woo.. Tak sakit ke check darah? Tak sakit pun.. :D

Nuna haraplah sangat-sangat.. Ramadhan kali ni semuanya okay.. Kalau boleh nak full.. Tapi rasa macam tak.. Sebab bulan ni pertengahan la pulak.. Selalunya awal.. Haishhh.. geram pulak kite.. Hahahaha Tetiba rasa nak throwback pula zaman kecik-kecik dulu.. Puasa yok-yok! Hahahaha

Masa kecik-kecik kan tak tahu apa-apa, and still belajar lagi.. Haus ni... Pergi peti ais, ambik air kopi bawa masok bilik air.. Hahahahaha lepas dah minum lupa nak bawa keluar bekas minuman tu.. Lepas tu kantoi.. Amekaw.. Semua gelakkan.. Hadoii tersenyum aku sorang-sorang.. :'D

Ada satu part, kecik-kecik main lipstik.. Pakai kat bibir.. Tengok ibu buat, aku pun sibuk nak buat jugak.. Pandang kiri kanan.. Okay! Okay! Line clear! Pergi peti ais, minum air.. Hahahaha Lepas tu terkantoi dengan akak sebab nampak bekas liptik kat bekas minuman tu.. Alahaii... Hahahahahaha Please jangan gelakkan aku.. Bila family aku ceritakan balik,semua gelakkan aku tau.. Nyampah! Yela budak kecik lagi.. Mana tahu pape.. Hahahahaha

Saja share dengan korang benda yang kenangan kan.. Bila ingat-ingatkan balik memang kelakau.. Daripada keciklah kene dididik puasa ye dak? Kecik lagi senang dilentur.. So, aku rasa ramadhan kali ni, aku nak jadi yang lebih baik daripada ramadhan-ramadhan yang lepas.. kena banyak bersabar, jaga lidah, jaga pandangan, jaga telinga, tahan diri daripada lapar.. uishhhh macam-macam! Tapi nikmat dia, ya Allah.. Berganda-ganda pahala dia.. Best sesangat..

Banyak lagi sebenarnya.. Hahaha tapi dua tu jelah yang aku ingat.. Ada yang aku tiba2 rajin nak tolong ibu angkat makanan untuk berbuka.. Pandang kiri kanan tak ada orang, masok mulut.. Hahahaha entah pape le aku ni.. Korang masa kecik-kecik mesti pernah kan puasa yok-yok? Hahahahaha cer citer sikit.. Kalau kelakar, aku gelak.. Hahahaha

Jihad Fi Sabillillah!



Kedinginan pagi tadi membuatkan aku rasa untuk terus menikmati dingin pagi..

Lihatlah! 
Betapa amannya kita..

Kedengaran burung berkicau-kicauan, bunyi motor lalu lalang…
Memulakan hari-hari mereka dengan kerja untuk mencari rezeki..
Tumbuh-tumbuhan yang kian menghijau.. Makin gamat mereka berzikir kepada Yang Maha Esa..
Bahang kian terasa.. 

Ramadhan bakal tiba..
Walaubagaimana pun, kita tidak dijanjikan bahawa kita pasti akan bertemu pada bulan Ramadhan..
Sedangkan kita sendiri tidak pasti sama sekali..

Ramadhan…
Bulan yang penuh barakah..
Pasangkan azam dan niat..
Supaya kita akan melakukan amal sebanyak yang mungkin..
Bayangkan.. Satu ibadah, berlipat ganda pahalanya.. Subhanallah..
Ini semua kerja Allah..

Ramadhan..
Bulan Umat Nabi Muhammad saw..
“Ummati.. Ummati.. Ummati..”
Betapa sayangnya dan cintanya Wahai Rasulullah kepada umatnya.. 
Sehingga adanya bulan umat Baginda saw.. 
Bulan yang penuh barakah.. Bulan Ramadhan. 
Namun, sedihnya apabila melihat umatnya yang hanya cinta dan sayang pada takat dibibirnya sahaja.

Ramadhan kedua kali ini..
Ramadhan kedua kali ini mengingatkan aku saudara mara aku nun jauh di sana..
Yang baru-baru ini dibedil oleh Yahudi Laknatullah..
Membuatkan aku merintih hiba.. Sakitnya mereka.. Seksanya mereka.. 
Darah tidak henti mengalir.. Syahid memanggil dan menanti mereka..
Aku bangga rakyat Palestin.. 
Yang tetap tidak berganjak untuk terus berdiri setia di tanah air mereka..

Yahudi Laknatullah..
Mereka hidup dengan penuh muslihat untuk menghancurkan Islam bersama Negara-negara yang sama sekutu dengannya..

Ya Allah… Lindungi lah mereka saudara-mara kami di sana..
Ya Rabbi.. Ya Karim..

Kami tidak mampu membantu mereka disana.. 
Kami tiada kuasa untuk membela nasib mereka disana.. 
Kami bukan siapa-siapa untuk mereka dengar suara dan rintihan kami.. 
Malah, kami tiada apa-apa.. Tapi kami masih punya kamu Ya Wahhab.. 
Kami masih punya doa.. Itu sahajalah senjata kami..

Kasihan mereka disana.. 
Apa yang dia akan makan semasa berbuka nanti? Sedangkan kami begitu selesa dan aman disini.. Apa yang mereka akan pakai pada syawal nanti? Sedangkan kami cukup segalanya..
Sedang kita dengan juadah yang enak, sampai berlebih-lebihan, membazir, makan dengan kenyang hingga tak mampu untuk melakukan ibadah.. 
Tapi mereka disana kelaparan tapi tetap berjuang bermati-matian..

Aku pinta ya Allah.. Kesekian kalinya.. 
Selamatkan Orang Islam di Palestin, di Mesir.. 
Timpakanlah bencana yang tidak mereka jangka akan berlaku kepada Yahudi Laknatullah.. 
Makbulkan doa aku Ya Rabb..

Sebak menyerang diri.. Aku tak mampu menahan lagi.. 
Mereka Syahid menyembah Ilahi.. 
Darah yang tidak bersalah dan yang masih bersisa di bumi Palestin, 
Menjadi saksi perjuangan mereka..

Allahu Akbar!



Hikmah Allah Itu Indah.



Sorang.. Keseorangan.. Sambil ditemani dengan bunyi burung berkicauan, kucing yang sedang tidur.. Then aku? Blogging..

Malam tadi.. Malam Nisfu Syaaban.. Orang yang tak manfaatkan betul-betul malam tersebut, adalah orang yang rugi.. Malam yang penuh ganjaran.. Sekarang dibahu kanan dan kiri kita, telah ditukar dengan buku baru. Maka amalan pun baru.. Kalau perasan, malam Nisfu Syaaban, bulan penuh, cantik..

Israk Mikraj dah.. Nisfu Syaaban dah.. Hurm malam yang ditunggu-tunggu oleh kita semua. Malam Laitul Qadar.. Tak lama je lagi, kita semua akan menyambut Ramadhan.. Minta Allah temukan kita dengan bulan Ramadhan.. Bulan yang peeeeeenuh barakah! Nuna tahu mesti ramai yang tak sabar-sabar kan.. Kejab-kejab! Dah puasa ganti belum? Jangan lengah-lengah tau. Ni mesti kes puasa last minit ni.. Tak elok k macam tu.. :)

Kawan-kawan aku ada yang dapat interview Universiti.. Dalam lima ke enam orang.. Tapi belum tentu dapat. Itu cubaan pertama.. Aku punya pointer pun tak seberapa.. 3.00 pun tak sampai.. Cemburulah juga tengok orang lain dapat sambung belajar. Degree pulak tu. Dapat capai cita-cita diorang. Keputusan UPU yang sebenarnya akan diumumkan bulan lapan ni.. Hurm, awal-awal aku dah tahu result UPU tu macam mana.

Adik aku tadi dah pergi dah UITM kat Jengka, Pahang.. Maka, tinggal lah aku dan akak aku, berdua sahaja.. Akak aku keje.. So, aku tinggal seorang je lah kat rumah. Ibu bagi ajak kawan datang rumah sebab ibu tahu aku bosan. Tapi aku nak ajak siapa datang rumah? Hurm.. Lepas ni, tak ada siapa nak gelak sama-sama dengan aku tengok Running Man lagi. Selalunya adik aku. Dalam family, dia pandai sikit berbanding yang lain.

Aku selalu bandingkan diri aku dengan kawan-kawan aku yang lain.. Kawan yang sama kepala, sama perangai dengan aku, tapi dia dapat lebih daripada aku. Ya Aku mengaku.. Rezeki masing-masing berbeza-beza. Aku tak boleh pertikaikan.. Kadang-kadang aku tanya diri aku juga. Bila rezeki aku akan tiba ye? Kalau tak dapat sambung belajar, aku nak buat apa.. Hurm.. Ramai lepasan STPM atau DIPLOMA yang dah tamat belajar akan cari kerja dan berapa kerat je yang dapat sambung Degree. Hari tu dapat call interview kerja. Tapi dia nak yang mahir speaking. Aku pulak hancur! Hurm tak payah cakaplah.. Pagi tadi, dapat call dari akak tu, dia suruh datang interview khamis ni.. Kalau dapat lah..

Entahlah.. Diri aku ni lain.. I mean kehidupan aku.. Perjalanan hidup aku.. Aku macam dah dapat baca.. Mungkin hidup aku penuh dengan kesederhanaan. Hikmah Allah itu Indah.. Mungkin ada sebab kenapa Allah tak izinkan aku sambung Degree. Aku tahu ada hikmah dan hikmah itu kita akan temui juga suatu hari nanti..

Hikmah Allah Itu Indah,
Hanya Mampu Berdoa..
Rancangan Allah Itu Yang Terbaik Buat Aku...